Menyapih Ragnar

Tepat hari ini tanggal 27 September 2018, berarti sudah 9 hari Ragnar saya sapih. 18 September lalu, sebenarnya saya belum begitu niat untuk langsung menyapih dia, tapi saya fikir dia sudah lebih sebulan dari ulang tahunnya dan sepertinya sudah siap untuk disapih. dari usia Ragnar 10 bulan, saya kalau pergi kemana-mana selalu membawa air putih untuk minum Ragnar. Kenapa? entah kenapa sih saya itu mau membiasakan Ragnar untuk minum air putih saja kalau pergi keluar rumah ketimbang harus nenen ditempat umum (misal ke mall ya), karna saya notabene memang jarang kemana-mana (keluar kota atau ke tempat wisata) jadi opsi jalan-jalan menurut saya itu k mall.

kok ga mau sih nenen d tempat umum? kan kasian masa anaknya mau nyusu ga boleh? no no. bukan ga boleh sebenernya, hanya saja saya ‘membiasakan’ saja, sesekali ya pernah tapi tidak sering misalnya nangis dikit nenen. Menurut saya justru itu bagus sih, pertama karna si anak jadi ngga bergantung banget, karna kan ada anak kecil yang nenen hanya sekedar dimainin aja ya. jadi sampai dia di sapih pun dia ngga pernah sama sekali minta nenen kalau sedang di luar rumah.

usia 18 bulan, intensitas nenen sudah makin saya kurangi, dengan maksud supaya saat proses menyapih nanti tidak kaget, dan dengan harapan Ragnar pun ngga terlalu kehilangan nenen (jadi biar gak susah disapih) , selain itu semenjak 18 bulan itu sudah saya sounding kalau waktu nenen nya sudah mau selesai karna sudah mulai besar. Niat saya itu ingin menyapih Ragnar menggunakan metode WWL (Weaning With Love)  jadi menyapih dengan cinta agar terhindar dari drama-drama pasca disapih. sudah saya kasih tau kalau nenennya nanti buat dede bayi aja , iya dia udah paham tapi ya masih aja minta nenen haha.

akhirnya saat itu tiba, saat Ragnar tepat 2 tahun, perasaan saya campur aduk antara ikhlas belum ikhlas untuk menyapih Ragnar, kalau dia disapih apa dia masih mau tidur di peluk saya? karna saat menyusui itulah dimana Ragnar tidur di pangkuan saya, terlelap di dada saya, ya pokonya masa-masa pendekatan itu  yang bikin berat untuk di lepas. tapi balik lagi bahwa kewajiban saya sebagai Ibu memberikan Hak dia sebagai anak dengan memberikan ASI sudah tunai. 1 bulan terakhirnya itu saya sangat kurangai intensitas menyusui nya, misal hanya siang / hanya malam. cuma kalau malam kadang dia masih rewel minta nenen.

yang pasti saya ngga mau menggunakan metode pait-pait seperti jaman dahulu ya. paling waktu pas mulai menyapih, saya kasih tau ke Ragnar kalau nenen saya sakit, trus iseng saya kasih pinggiran payudara saya menggunakan lip cream, tapi sungguh pintarnya anakku, cuma di pegang dan dihapuslah si lipstik. haha . Ragnar tidak suka madu (kalau madu saja, kalau di pancake dia suka) mungkin karna tekstur madu yang agak aneh buat dia, pernah saat itu saya sudah memberikan madu dan dia bener-bener menolak. tidak lama kemudian dia minta nenen, karna dimulutnya masih ada sisa madu dia fikir nenennya ada rasa madunya juga jadi dia ngga mau nenen. saya fikir, apa dia bakal ngga mau nenen lagi setelah kejadian itu? tapi beberapa jam kemudian dia masih minta nenen dan cuma bilang nenen nya ada obat nya (semenjak itu setiap nenen dia sentuh dulu sebelum langsung dihisap) haha.

semenjak dari situ saya kadang isengin dia kasih sedikit madu di payudara jd dia pun menolak untuk nenen, sampai akhirnya intensitas nenen semakin berkurang hanya sekali sehari. terus saya bilang nenennya sakit, udah ngga enak juga rasanya, lama-lama dia terbiasa juga. cuma memang sesekali itu rewel banget karna mungkin kehilangan kenyamanan. tapi saat masa cranky nya dia saya tetap menemani dia, selalu bilang saya tetap sayang dia meski dia udah ngga nenen, dan salah satu cara nya itu seharian bikin dia capek main, sehingga pas d kasur itu dia udah capek dan ngantuk, itu lebih mudah bikin dia langsung  tidur. selama proses sapih ini saya ajak main terus dan slalu bikin makanan yg banyak karna jadi banyak banget porsi makan dan ngemilnya. sampai akhinya di hari ke 7 pasca disapih dia jadi cepet tidur sendiri (asal ditemani) tapi nggak ada drama, udah langsung tidur aja deh. paling tengah malam dia suka minta susu UHT atau banyak minum air putih dan selalu kebelet pipis.  selebihnya tidur lagi.

Alhamdulillah proses disapih pun berhasil, kalau sekarang saya coba tawari nenen, dia bilang nenennya sakit, kasian jadi ngga nenen aja katanya. ternyata anak Bunda sudah besar ya.

karna memang suda lama di latih sedikit demi sedikit tidak nenen, baik saya atau Ragnar saat disapih tidak meriang seperti para tetangga saya, mungkin salah satu manfaat nenen dilepas pelan-pelan jadi saat disapih tidak begitu sakit ya hahaa.. tapi payudara saya setelah seminggu menyapih baru mulai bengkak, tapi alhamdulillah nya tidak sampai demam, hanya butuh di pijit sedikit saja dan semoga segera pulih.

Iklan

Kebanggaan Bunda

hai happy new year 2018!!!

setelah lama ngga isi blog, (padahal niat nulis udah dari beberapa bulan lalu, dan catatan cuma masuk draft) tapi masih aja belum di post.

kalo ga salah terakhir post blog itu waktu soal  perkembangan ragnar 7 bulan . dan bulan Januari ini Ragnar usianya 17 bulan ! si bayik itu semakin beranjak besar. berati sudah 17 bulan menjadi seorang Ibu. melihat perkembangan Ragnar dari hari ke hari, minggu ke minggu dan dari bulan ke bulan. dari mulai belajar berdiri, merangkak mundur, merangkak maju, mulai rambatan ke tembok, sampai pertama kali melangkahkan 1 step kaki nya buat berjalan, 7 langkah kaki sampai dia sekarang udah bisa lari-lari. Alhamdulillah.

tepatnya 18 Januari 2017 tepatnya usia 5 bulan, dia mulai bisa nahan badan walaupun masih suka jatuh, cuma dia punya keinginan keras untuk berusaha bisa

23 januari waktu mulai ngerangkak maju

24 Januari udah bisa mulai manjat-manjat bantal

9 februari duduk

17 maret pertama kali bilang maa. maaa

18 maret mulai berani rembetan buat jalan,

8 april  bisa berdiri agak lama dan pertama bilang ayah dengan jelas

12 april udah bisa pok ame ame

29 april pertama kaloo bisa make sedotan

15 mei bisa dadah dadah

2 Juni tumbuh gigi pertama

20 July pertama kali bisa turun kasur sendiri

25 agustus berani jalan 7 langkah

30 agustus jalan lancarrrrrrrrrrr

kurang lebih nya beberapa moment yang masih sempet ketulis dan keinget perkembangannya, kalo sekarang setiap hari pasti selalu ada banyak kosakata baru, perilaku baru jadi kalo di tulis pasti akan sangat banyak hahaa..

 

tapi yang paling special adalah menurut saya sebagai seorang Ibu, adalah saat pertama kali dia bangun tidur dan memanggil saya “nda.. nda.. ndaa” omaygaattt rasanya itu bahagia tiada tara, karena biasanya yang dia panggil itu selalu ayah ayah ayah, hahaha padahal setiap waktu, selalu bareng saya, tapi yang dipanggil pasti ayah, iya ga sih (cemburu mode on) wkwkw

karena biasanya saat dia bangun tidur siang, dia pasti nangis dulu, tapi di moment itu dia bangun tidur, duduk dan mencari saya dengan sebutan “nda” yaaa.. sekarang aku jadi bundaaa.. karna Ragnar sudah bisa panggil aku bunda .. saat itu ragnar usia 16 bulan.

saya merasa bangga bisa melihat perkembangan Ragnar setiap hari, setiap hari ada kosakata baru atau ekspresi baru, sudah bisa menolak kalau di tawari sesuatu, bisa meminta , selalu bilang “maaci” saat di kasih sesuatu, sudah bisa salim kalau mau berangkat kemana aja dan bilang “kum” (assalamualaikum) kalau mau pergi, pokoknya banyak.

hal yang menurutku paling membanggakan untuk saya adalah, ketika Ragnar merasa tidak nyaman (entah dia rebutan mainan sama temannya / dia dipukul temannya / dia jatuh dll) yang selalu dia cari itu saya, (harusnya emang gitu ya haaha orang gue emaknya) tapi, ada sensasi bangga buat saya saat anak saya lari k pelukan saya saat dia merasa gak nyaman, yaa.. saya merasa di butuhkan , untuk saya yang tidak pernah urus anak kecil sama sekali, saya benar-benar bangga dan merasa “Ya! aku Bundamu, peluk! Ragnar harus tau, hal kecil seperti itu bikin bunda sangat bahagia, Bunda merasa bangga ketika kamu peluk bunda, bunda merasa senang kalau kamu mencari bunda, bunda bahagia ketika kamu lari dan senyum senang ketika lihat bunda. tapi maafkan bunda kalau bunda belum terlalu sabar untuk menghadapi kamu, kadang bunda marah, Ya! tapi setelah marah, bunda selalu minta maaf dan kamu masih selalu ketawa untuk bunda.

terima kasih Ya Allah, engkau menganugerahkan Ragnar, Si pintar, si sholeh, si aktif, si cerdas, si sehat, si kuat, si sempurna….  terimakasih Ya Allah. ragnar7

Homecare – Baby Spa Karawang

Yang di Karawang, siapa yang galau nyari tempat untuk Baby Spa? sebagai Ibu baru, saya banyak belajar juga katanya baby spa itu bagus untuk perkembangan bayi. menurut sumber yang saya lihat, manfaat baby spa itu :

  • Melancarkan peredaran darah, sehingga perkembangan si kecil akan lebih pesat pada usia pertumbuhannya. Hal ini akan sangat berpengaruh terhadap sistem metabolisme tubuh dan bisa meningkatkan daya tahan tubuh si kecil agar tidak mudah terserang penyakit.
  • Memberikan efek relaksasi, sehingga si kecil bisa tumbuh dengan ceria dan membantu membentuk pribadi yang supel, ceria, dan mandiri.
  • Meningkatkan kualitas tidur, hal ini juga berpengaruh terhadap perkembangan otak bayi karena otak bayi akan berkembang selama masa tidurnya.
  • Mengoptimalkan Tumbuh Kembang anak, motorik bayi dapat berkembang lebih pesat dibanding anak lain seusianya. Spa bayi ini bisa membantu meningkatkan kecerdasan si kecil.
  • Membantu memperbaiki sistem pencernaan si kecil, dan membuatnya mudah makan.

yang saya tahu, tempat baby spa di Karawang itu, di jalan tuparev depan toko sahabat, namanya Momy n Me, eh tapi ternyata setelah di cek, tempatnya tutup terus. saya coba browsing lagi lokasi baby spa daerah karawang, katanya ada di daerah galuh mas, namanya sweety baby, dan lagi lagi di cek ricek lokasi itu sudah tidak ada. sempat bingung, saya mau baby spa tapi dimana ? masa iya di Karawang ngga ada tempat baby spa.

akhirnya saya mencoba tanya ke beberapa teman saya yang memiliki bayi juga. ternyata ada yang tau kalau ada baby spa yang bisa di panggil kerumah. wah itu lebih bagus. jadi tidak usah susah susah keluar rumah dan pasti lebih santai. akhirnya saya mencoba menghubungi terapis nya, yang ternyata seorang bidan. Novi namanya. umurnya di bawah saya. dan belum lama ini ia baru saja menikah, semenjak menikah katanya fokus untuk homecare khusus bayi tapi bisa juga pijat untuk ibu menyusui. ternyata saat saya menghubungi nya, tidak bisa langsung baby spa di hari yang sama, karena saat itu sedang full, jadi saya reservasi untuk keesokan harinya.

lokasi rumahnya dengan rumah saya tidak begitu jauh, sangat dekat malah. rumahnya di di perumahan Peruri, sedangkan saya di grand mutiara Village. paling hanya sampai beberapa menit aja. jam 9 pagi mba Novi datang ke rumah, Ragnar sang bayi baru saja bangun tidur, treatment pertama yang di lakukan itu pijat bayi, dasar Ragnar ngga mau diem, saat di pijet penuh drama, karna baru belajar tengkurep, selama di pijit ngga mau diem, maunya tengkurep terus, mulutnya juga yang ngga berhenti ngoceh, hihi.. di tambah lagi drama makin jadi pas mau nenon, treatment pun tertunda karena Ragnar mau mimi susu. setelah nenon lanjut lagi pijit dan kembali drama minta susu lagi, pokonya beberapa kali dia minta susu saat di pijit. tidak lama, dia lelah, dan nenon terakhirn akhirnya dia tidur. tapi katanya Mba Novi, memang suka seperti itu, bagusnya si bayi bobok dulu setelah di pijit biar pas bangun segar langsung bisa berenang.

selagi nunggu Ragnar bangun, saya juga di treatment pijat laktasi, punggung saya di pijat dan pijat payudara juga, saya juga di ajari memerah asi menggunakan tangan, hihi selama ini saya belum pernah merah asi menggunakan tangan, biasanya menggunakan breast pump  melulu. akhirnya jam setengah 12 juga, Ragnar bangun. waktu bangun, saat nya dia senam dulu sebelum berenang, peregangan kaki dan tangan. lalu kemudian berenang.

ternyata Ragnar anak Bawang, baru di masukin air langsung nangis -_- . bisa jadi karena dia kaget baru pertama kali berenang, saat dia gerakin kaki nya, taunya engga napak ke lantai dan dia nangis sejadi-jadinya. atau dia nangis karena air nya dingin? karena biasanya kalau mandi pakai air anget, who knows. ngga tau juga dia nangis nya karena alasan yang mana. pada intinya sih mukanya takut. kalau di pegang dia berhenti nangisnya.

WhatsApp Image 2016-12-02 at 1.52.05 PM.jpeg

WhatsApp Image 2016-12-02 at 12.23.08 PM (1).jpeg

baby swim nya akhirnya tidak begitu lama, karena Ragnar udah riweuh nangis melulu. dan treatment akhirnya selesai. jam 9 pagi sampai selesai jam 1 siang. waktu yang sangat lama. hihi cukup memuaskan karena bisa nungguin Ragnar bobok dulu sampai bangun. setelah lelah berenang dia tidur pules sampai sore hihi.

harga treatment  ini juga cukup murah, baby swim+ pijat+ senam bayi hanya 90rb dan pijat laktasi 35rb. yuk buibuk daerah Karawang yang mau baby spa, cobain treatment nya Mba Novi, ada nomer WA nya lho 085691316166 .

HAPPY MIND, HAPPY LIFE

True story of a friend :

4da1aed62de598b9b3962355898d2821

Ketika Usaha mu di nilai tidak penting, maka saat itulah kamu sedang belajar tentang keikhlasan”

sesuai dengan quotes di atas, seorang teman bercerita mengenai kehidupan rumah tangganya. yang baru ia bina sekitar 2 tahun kurang. usia pernikahan yang masih sangat muda. sudah di karuniai 1 orang puteri. dia sama seperti saya, bukan seorang wanita Karir, setelah menikah ia memutuskan untuk menjadi Ibu rumah tangga. sebut saja nama teman saya itu Jelita.   Ia merasa suaminya sudah tidak seperti dahulu. yang selalu berbicara dengan konotasi yang rendah, akhir-akhir ini suaminya selalu mudah emosi, kalau di mintai tolong seperti tidak ikhlas, selalu di awali dengan emosi. tapi ternyata Jelita bilang suaminya sudah mulai berubah semenjak ia hamil. memang sih, suaminya kalau kerja pulang selalu tepat waktu, tidak pernah telat. selalu berusaha pulang cepat karena saat itu istrinya sedang hamil. ia merasa suami nya sedang di atas angin, dimana posisinya seperti yang merasa dibutuhkan sehingga berperilaku semaunya. berbeda saat mereka masih pacaran dulu, ketika Jelita mengeluh sakit, sang suami banyak memberikan perhatian, setelah menikah, saat jelita mengeluh sakit, suami malah marah padahal jelita juga tidak membutuhkan yang lain, hanya ingin mengeluh kepada suami dan di beri sedikit perhatian, ketika fisik terasa sakit, batin pun ikut sakit. Jelita bilang sebenarnya setelah menikah ia berjanji pada dirinya sendiri, tidak mau cerita atau curhat soal rumah tangga kepada siapapun termasuk kepada keluarga khusunya orang tua. tapi, saya pun merasakan apa yang di rasakan jelita, sebagai ibu rumah tangga yang daerah kekuasaannya hanya sebatas di rumah, berbeda dengan ibu pekerja yang mungkin bisa saja meluapkan emosi atau kekesalannya ke teman kantor atau sekedar ke mall untuk refreshing. Mungkin itulah salah satu kejenuhan seorang Ibu rumah tangga, ketika yang dibutuhkan itu hanya sekedar teman berbicara.

Jelita bilang, sebelum menikah memang ia nakal, ia pernah selingkuh. karena posisinya saat itupun dia sedang merasa di atas angin juga. sang suami memohon-mohon dan jelita dengan angkuhnya pun mengacuhkannya. hingga akhirnya sampailah dimana mereka memutuskan untuk menikah karena Jelita juga tidak mau menikah dengan selingkuhannya karena banyak sebab. Setelah menikah, semua berubah Jelita sudah tidak mau memikirkan lagi mantan selingkuhannya itu, tapi jangan salah, Jelita berselingkuh juga ternyata sebelumnya sang suami pun pernah berselingkuh. Yap ! saya pun merasakan hal yang sama, dimana karma itu pasti berlaku, walaupun Jelita tidak berniat selingkuh, siapa sih yang bisa membolak balikkan hati. saya pun tau saat Jelita dulu pernah terpuruk juga saat sang suami berselingkuhPEOPLE WHO CREATE THEIR OWN DRAMA. DESERVE THEIR OWN KARMA. kirain hanya saya yang merasakan hal seperti itu, ternyata memang itu fase kehidupan. percayalah karma memang ada gengs!

kadang sepertinya harus berterimakasih juga dengan masa lalu. kalau tidak melalui jalur seperti itu mungkin hari ini pun tidak mungkin seperti ini. saya dan suami pun sudah merasakan bagaimana rasanya disakiti dan menyakiti, selingkuh dan di selingkuhi. so,  saya sudah tidak aneh lagi kenapa banyak orang yang berselingkuh. ya! karna saya pernah tau rasanya, emang sulit di deskripsikan, intinya manis di awal, akhirnya yaaa gitu deh.

oops! saya jadi keikutan baper inget masa lalu.  balik lagi ke curhatan Jelita, ia bilang setelah menikah dia mau fokus dengan keluarganya, tidak mau lagi mengenang masa lalu nya. apalagi tidak lama setelah menikah Jelita langsung hamil, jelas saja dia akan fokus dengan kehamilannya juga. kurang lebih waktu usia kehamilannya sekitar 2 bulan, ia sedang ngidam ingin makan Richeese, saat itu suaminya ngga mau pergi dan malah marah-marah. sontak saja Jelita ikutan sedih, di tambah kondisinya lagi ngidam. karena lelaki tak tau rasanya kalau ngidam itu seperti apa dan kalau ngga di turutin sedihnya seperti apa ahhaa. dari situlah suaminya mulai terlihat sering marah-marah lagi. (memang sih katanya marah-marahnya atau galaknya saat ini ngga sejahat dulu waktu dia pas waktu selingkuh) cuma kurang lebih sekarang karena sudah menikah juga suaminya mungkin sudah merasa jelita tidak akan lari kemana-mana lagi. dan jelita pun maunya mempertahankan pernikahannya dengan tidak mau cari gara-gara. hanya saja menurut Jelita, sekarang-sekarang ini disaat Jelita ingin berniat baik ingin menyenangkan suaminya pasti selalu salah, dan bikin suaminya marah. ya! itu bikin jelita frustasi. kenapa selalu salah. kenapa niat selalu tidak sesuai dengan realita. Yap, pada intinya Jelita hanya ingin belajar lebih baik. niatnya selalu di patahkan suaminya, suaminya selalu menganggap Jelita tidak bisa, kurang lebih tampak melecehkan, seolah tak percaya bahwa jelita Bisa. Jelita selalu di anggap tidak bisa melakukan pekerjaan multitasking, yang melakukan pekerjaan lebih dari satu. Kata siapa ? Sebelum menikah, Jelita sama seperti saya, Pemalas. tidak pernah melakukan pekerjaan rumah sama sekali, jarang di rumah, dan suka jajan. setelah menikah dan akhirnya punya anak semua pekerjaan dia belajar harus manage dengan baik, harus tau kapan jam anaknya bangun, harus tau kapan waktunya menyetrika baju, mencuci baju, beres-beres rumah. itu semua harus di lakukan saat anaknya tidur. kalau pas bangun, ya waktunya hanya untuk anaknya. gak mungkin kan anaknya di anggurin haha. dan berusaha setiap suaminya pulang rumah keadaan rapi. itu sungguh pekerjaan yang hebat untuk jelita, karena seumur hidupnya itu dia malas-malasan. dan selalu berantakan. perubahan yang drastis.

Saya pernah bertanya, apa kamu menyesal menikah dengannya? jawabannya Tidak. saya selalu bersyukur bisa menikah dengan dia, saya kenal lama dengan dia, saya tau saat dia jahat seperti apa, saat dia berubah menjadi baik seperti apa. walaupun dia seperti itu, dia masih lebih baik dari pada orang lain , menurut saya. kalau saya menyesal, trus saya mau apa ? saya tidak mau punya rasa menyesal, mungkin memang kalau berumah tangga seperti itu, tidak mungkin selalu lurus. konflik selalu ada, tinggal kita menyikapinya seperti apa. dan nikmatilah. walaupun dia seperti itu, dia suami saya, saya sayang dia, dia sayang saya dan keluarga kecil saya, hanya mungkin cara penyampaian dan timing kami selalu salah sehingga kami selalu bertengkar. lalu, kalau dia tau ini adalah resiko suatu pernikahan, kenapa dia harus panjang lebar cerita sama saya? oh yaa ternyata dia hanya butuh teman untuk mencurahkan keluh kesahnya sementara, dia tidak berani lagi cerita dengan lawan jenis, yap pengalaman saat sedang menhadapi masalah kemudian cerita dengan lawan jenis, malah timbul kenyamanan tersendiri. kita sudah menikah bro! jaga jarak aja dengan lawan jenis, kita tidak akan pernah tau kedepannya seperti apa, lebih baik mencegah sebelum terjadi hal yang tidak diinginkan. dia hanya ingin suaminya memperlakukan dia dengan baik dan tidak berbicara keras lagi. walaupun kadang suaminya itu katanya kalau marah tidak lama kemudian dia minta maaf. marah suaminya itu sebentar tapi kata-katanya cukup menyakitkan. sehingga refleks Jelita selalu menangis di buatnya. Apa dia harus melakukan semuanya sendiri lagi seperti dia sebelum menikah? kalau suaminya di mintai tolong selalu marah. tapi kalau melakukan sendiri, suaminya merasa tidak di hargai, so? serbasalah memang jadi wanita.

 

dari cerita di atas, kesimpulannya adalah hidup rumah tangga itu rumit, kadang mudah di jalani tapi kadang juga terasa berat. Pilihan untuk menjadi Ibu rumah tangga sebenarnya bukan pilihan sulit, tapi awalnya saya memang tidak berniat jadi IRT, semenjak menikah dan hamil, sayapun memutuskan untuk menjadi IRT, dengan sendirinya keinginan itu muncul. menjadi IRT pun ternyata tidak mudah, mengerjakan pekerjaan rumah yang tidak selesai, dari pagi ketemu malam masih selalu ada pekerjaan segunung, di tambah sekarang sudah punya bayi (walaupun kadang segitu masih di anggap saya tidak melakukan apa-apa, apalagi kalau sehari berantakan, di anggapnya saya masih jadi seorang pemalas, padahal sakiyeu ge uyuhan , dari anak pemalas seperti saya bisa melakukan kerjaan rumah, menurut saya ini suatu kebanggaan tersendiri, dan masih saja selalu di remehkan, resiko anak pemalas begitu, selalu di cap malas meski berniat berubah hahaha ) selain itu IRT pun membutuhkan teman bicara, butuh hiburan. saya selalu mencari cara supaya saya tidak bosan di rumah, untung saja di rumah saya ada fasilitas wifi yang bikin otak saya cukup segar, bisa semangat melakukan sesuatu. bisa mencari inspirasi dan tentunya bisa berjualan online. terimakasih teman, sudah berbagi pengalaman. Sebut dia Jelita karna nama asli disamarkan. hahaha