Menyapih Ragnar

Tepat hari ini tanggal 27 September 2018, berarti sudah 9 hari Ragnar saya sapih. 18 September lalu, sebenarnya saya belum begitu niat untuk langsung menyapih dia, tapi saya fikir dia sudah lebih sebulan dari ulang tahunnya dan sepertinya sudah siap untuk disapih. dari usia Ragnar 10 bulan, saya kalau pergi kemana-mana selalu membawa air putih untuk minum Ragnar. Kenapa? entah kenapa sih saya itu mau membiasakan Ragnar untuk minum air putih saja kalau pergi keluar rumah ketimbang harus nenen ditempat umum (misal ke mall ya), karna saya notabene memang jarang kemana-mana (keluar kota atau ke tempat wisata) jadi opsi jalan-jalan menurut saya itu k mall.

kok ga mau sih nenen d tempat umum? kan kasian masa anaknya mau nyusu ga boleh? no no. bukan ga boleh sebenernya, hanya saja saya ‘membiasakan’ saja, sesekali ya pernah tapi tidak sering misalnya nangis dikit nenen. Menurut saya justru itu bagus sih, pertama karna si anak jadi ngga bergantung banget, karna kan ada anak kecil yang nenen hanya sekedar dimainin aja ya. jadi sampai dia di sapih pun dia ngga pernah sama sekali minta nenen kalau sedang di luar rumah.

usia 18 bulan, intensitas nenen sudah makin saya kurangi, dengan maksud supaya saat proses menyapih nanti tidak kaget, dan dengan harapan Ragnar pun ngga terlalu kehilangan nenen (jadi biar gak susah disapih) , selain itu semenjak 18 bulan itu sudah saya sounding kalau waktu nenen nya sudah mau selesai karna sudah mulai besar. Niat saya itu ingin menyapih Ragnar menggunakan metode WWL (Weaning With Love)  jadi menyapih dengan cinta agar terhindar dari drama-drama pasca disapih. sudah saya kasih tau kalau nenennya nanti buat dede bayi aja , iya dia udah paham tapi ya masih aja minta nenen haha.

akhirnya saat itu tiba, saat Ragnar tepat 2 tahun, perasaan saya campur aduk antara ikhlas belum ikhlas untuk menyapih Ragnar, kalau dia disapih apa dia masih mau tidur di peluk saya? karna saat menyusui itulah dimana Ragnar tidur di pangkuan saya, terlelap di dada saya, ya pokonya masa-masa pendekatan itu  yang bikin berat untuk di lepas. tapi balik lagi bahwa kewajiban saya sebagai Ibu memberikan Hak dia sebagai anak dengan memberikan ASI sudah tunai. 1 bulan terakhirnya itu saya sangat kurangai intensitas menyusui nya, misal hanya siang / hanya malam. cuma kalau malam kadang dia masih rewel minta nenen.

yang pasti saya ngga mau menggunakan metode pait-pait seperti jaman dahulu ya. paling waktu pas mulai menyapih, saya kasih tau ke Ragnar kalau nenen saya sakit, trus iseng saya kasih pinggiran payudara saya menggunakan lip cream, tapi sungguh pintarnya anakku, cuma di pegang dan dihapuslah si lipstik. haha . Ragnar tidak suka madu (kalau madu saja, kalau di pancake dia suka) mungkin karna tekstur madu yang agak aneh buat dia, pernah saat itu saya sudah memberikan madu dan dia bener-bener menolak. tidak lama kemudian dia minta nenen, karna dimulutnya masih ada sisa madu dia fikir nenennya ada rasa madunya juga jadi dia ngga mau nenen. saya fikir, apa dia bakal ngga mau nenen lagi setelah kejadian itu? tapi beberapa jam kemudian dia masih minta nenen dan cuma bilang nenen nya ada obat nya (semenjak itu setiap nenen dia sentuh dulu sebelum langsung dihisap) haha.

semenjak dari situ saya kadang isengin dia kasih sedikit madu di payudara jd dia pun menolak untuk nenen, sampai akhirnya intensitas nenen semakin berkurang hanya sekali sehari. terus saya bilang nenennya sakit, udah ngga enak juga rasanya, lama-lama dia terbiasa juga. cuma memang sesekali itu rewel banget karna mungkin kehilangan kenyamanan. tapi saat masa cranky nya dia saya tetap menemani dia, selalu bilang saya tetap sayang dia meski dia udah ngga nenen, dan salah satu cara nya itu seharian bikin dia capek main, sehingga pas d kasur itu dia udah capek dan ngantuk, itu lebih mudah bikin dia langsung  tidur. selama proses sapih ini saya ajak main terus dan slalu bikin makanan yg banyak karna jadi banyak banget porsi makan dan ngemilnya. sampai akhinya di hari ke 7 pasca disapih dia jadi cepet tidur sendiri (asal ditemani) tapi nggak ada drama, udah langsung tidur aja deh. paling tengah malam dia suka minta susu UHT atau banyak minum air putih dan selalu kebelet pipis.  selebihnya tidur lagi.

Alhamdulillah proses disapih pun berhasil, kalau sekarang saya coba tawari nenen, dia bilang nenennya sakit, kasian jadi ngga nenen aja katanya. ternyata anak Bunda sudah besar ya.

karna memang suda lama di latih sedikit demi sedikit tidak nenen, baik saya atau Ragnar saat disapih tidak meriang seperti para tetangga saya, mungkin salah satu manfaat nenen dilepas pelan-pelan jadi saat disapih tidak begitu sakit ya hahaa.. tapi payudara saya setelah seminggu menyapih baru mulai bengkak, tapi alhamdulillah nya tidak sampai demam, hanya butuh di pijit sedikit saja dan semoga segera pulih.

Iklan

Kebanggaan Bunda

hai happy new year 2018!!!

setelah lama ngga isi blog, (padahal niat nulis udah dari beberapa bulan lalu, dan catatan cuma masuk draft) tapi masih aja belum di post.

kalo ga salah terakhir post blog itu waktu soal  perkembangan ragnar 7 bulan . dan bulan Januari ini Ragnar usianya 17 bulan ! si bayik itu semakin beranjak besar. berati sudah 17 bulan menjadi seorang Ibu. melihat perkembangan Ragnar dari hari ke hari, minggu ke minggu dan dari bulan ke bulan. dari mulai belajar berdiri, merangkak mundur, merangkak maju, mulai rambatan ke tembok, sampai pertama kali melangkahkan 1 step kaki nya buat berjalan, 7 langkah kaki sampai dia sekarang udah bisa lari-lari. Alhamdulillah.

tepatnya 18 Januari 2017 tepatnya usia 5 bulan, dia mulai bisa nahan badan walaupun masih suka jatuh, cuma dia punya keinginan keras untuk berusaha bisa

23 januari waktu mulai ngerangkak maju

24 Januari udah bisa mulai manjat-manjat bantal

9 februari duduk

17 maret pertama kali bilang maa. maaa

18 maret mulai berani rembetan buat jalan,

8 april  bisa berdiri agak lama dan pertama bilang ayah dengan jelas

12 april udah bisa pok ame ame

29 april pertama kaloo bisa make sedotan

15 mei bisa dadah dadah

2 Juni tumbuh gigi pertama

20 July pertama kali bisa turun kasur sendiri

25 agustus berani jalan 7 langkah

30 agustus jalan lancarrrrrrrrrrr

kurang lebih nya beberapa moment yang masih sempet ketulis dan keinget perkembangannya, kalo sekarang setiap hari pasti selalu ada banyak kosakata baru, perilaku baru jadi kalo di tulis pasti akan sangat banyak hahaa..

 

tapi yang paling special adalah menurut saya sebagai seorang Ibu, adalah saat pertama kali dia bangun tidur dan memanggil saya “nda.. nda.. ndaa” omaygaattt rasanya itu bahagia tiada tara, karena biasanya yang dia panggil itu selalu ayah ayah ayah, hahaha padahal setiap waktu, selalu bareng saya, tapi yang dipanggil pasti ayah, iya ga sih (cemburu mode on) wkwkw

karena biasanya saat dia bangun tidur siang, dia pasti nangis dulu, tapi di moment itu dia bangun tidur, duduk dan mencari saya dengan sebutan “nda” yaaa.. sekarang aku jadi bundaaa.. karna Ragnar sudah bisa panggil aku bunda .. saat itu ragnar usia 16 bulan.

saya merasa bangga bisa melihat perkembangan Ragnar setiap hari, setiap hari ada kosakata baru atau ekspresi baru, sudah bisa menolak kalau di tawari sesuatu, bisa meminta , selalu bilang “maaci” saat di kasih sesuatu, sudah bisa salim kalau mau berangkat kemana aja dan bilang “kum” (assalamualaikum) kalau mau pergi, pokoknya banyak.

hal yang menurutku paling membanggakan untuk saya adalah, ketika Ragnar merasa tidak nyaman (entah dia rebutan mainan sama temannya / dia dipukul temannya / dia jatuh dll) yang selalu dia cari itu saya, (harusnya emang gitu ya haaha orang gue emaknya) tapi, ada sensasi bangga buat saya saat anak saya lari k pelukan saya saat dia merasa gak nyaman, yaa.. saya merasa di butuhkan , untuk saya yang tidak pernah urus anak kecil sama sekali, saya benar-benar bangga dan merasa “Ya! aku Bundamu, peluk! Ragnar harus tau, hal kecil seperti itu bikin bunda sangat bahagia, Bunda merasa bangga ketika kamu peluk bunda, bunda merasa senang kalau kamu mencari bunda, bunda bahagia ketika kamu lari dan senyum senang ketika lihat bunda. tapi maafkan bunda kalau bunda belum terlalu sabar untuk menghadapi kamu, kadang bunda marah, Ya! tapi setelah marah, bunda selalu minta maaf dan kamu masih selalu ketawa untuk bunda.

terima kasih Ya Allah, engkau menganugerahkan Ragnar, Si pintar, si sholeh, si aktif, si cerdas, si sehat, si kuat, si sempurna….  terimakasih Ya Allah. ragnar7

Perkembangan ragnar 7 bulan

Aduh sangat lama sekali ngga update blog karena paciweuh ngurus Ragnar, ngurus rumah dan kerjain kerjaan design yang alhamdulillah selalu ada. Nulis blog ini tanggal 23 maret 2017 tepat usia Ragnar 7bulan 6 hari. Berarti sudah 1 bulan Ragnar mulai Mpasi ya. (Share soal Mpasi nya belum kelar2 masih terkurung di draft

Next

Perkembangan Ragnar di usia 7bulan ini dia sudah sangat pintar nyeloteh , kata pertama yang dia ucap itu waktu usia nya 6bulan menuju 7 bulan tanggal 10 maret 2017, dia bilang “mi..mi,,” sering saya becandain, “mau panggil Bunda Umi? Nanti langsung nyanyi Umi ya😂”  sempet tanpa sengaja juga denger dia bilang “nen” . Ya Alhamdulillah banget dia belajar kata demi kata. Dan tepat di usia 7bulan 17 maret 2017 dia sering nyeloteh “ma..ma.. maaa” entah itu mama atau “mam” (makan) karena, gpp nak mau panggil Bunda sebutannya Mama juga wkwkwk.. 

nah tanggal 20 maret 2017 kebetulan ayah nya itu ada pelatihan dari kantornya dan harus pergi sampai 5 hari, otomatis saya ngungsi dulu ke rumah Mama saya. Entah Ragnar mungkin gelisah karena biasanya ada ayahnya tiba-tiba ayahnya gak ada, tiap magrib biasanya ayahnya pulang, selama training pas jam magrib dia gak pernah mau tidur (biasanya tidur) dan biasanya tidur siang, selama di rumah Mama dia gak pernah mau tidur siang, selalu pengen main, dan dia bener-bener seneng main. Sampe disuruh tidur pun sulit dan saya merasa sangat lelah buat jagain dia, karena biasanya di rumah ngga se heboh itu main nya, entah juga karena ada neneknya yang ngajak main terus, entah emang dia merasa belum biasa buat tinggal di tempat yang bukan rumahnya. Sampe mandi aja dia gak mau, sampe kudu agak di paksa biar mandi.

Di usia 7 bulan ini dia semakin aktif ngerayap-rayap di tembok, pengen berdiri terus, sudah ngerondang sangat cepat dan celotehannya makin banyak “baa baaa baaa” “mam mam mam” pas dia bilang “mam” saya kasih makan, eh iya loh dia kayanya laper banget sampe habis, 

Biasanya kalau di rumah saya menerapkan metode BLW (cerita BLW nya menyusul), selama di rumah Mama saya menggunakan metode BLW saat snack time aja. Untuk menu makan besarnya saya bikin bubur dan saya suapi, biar gak terlalu berantakan. Alhamdulillah selama makan disuapi, selalu mangap dan belum sampai tutup mulut, entah dia memang suka buburnya atau karna kelewat lapar karena mainnya terlalu over jadi dia kecapean.
Nah dari pas selasa tanggal 21 maret 2017, (tepat hari ke 2 d rumah Mama), saya kaget kok Poop dia pekat dan hitam. Waktu hari seninnya saya bikinin bubur pakai teri, wortel, tahu. Entah itu pertama kalinya makan dalam porsi banyak makanya Poop nya sangat padat, entah salah menu juga (mungkin ada yang tau itu kenapa) . Karena selama BLW d rumah, Poop dia gak sampai seperti itu, saya mikirnya sih klo BLW kan yang masuk ke perutnya hanya sedikit, kalo bubu dan di suapi jadi ketahuan dia makannya seberapa banyak. Saya browsing ada yg bilang mungkin kelebihan Zat besi, sejak hari itu saya jadi mengamati poop Ragnar, hari itu dia makan banyak, dan tumben juga Poop nya lebih dari 1 kali karena biasanya 1 kali sehari. Hari ketiga di rumah Mama, warna poop sudah biasa tapi masih pekat, (sejauh ini masih mengamati soal poop, mungkin kalau sudah menggunakan Metode BLw lagi di rumah poop nya kembali normal) . Besok kita pulang ke rumah ya nak, kembali lagi BLW kita. Makin pintar ya makannya nak!

Bunda teledor

Dear ragnar…

Maafkan bunda nak, maafkan atas keteledoran bunda, bunda tinggalin kamu k dapur sebentar untuk k toilet dengan posisi kamu tidak tidur, kamu lagi asyik denger lagu di tv dan mainan d kasur. Padahal biasany kamu juga anteng walaupun kamu lagi aktif-aktifnya dan bunda tinggal sebentar untuk melakukan kerjaan rumah, mungkin hari itu tanggal 14 feb 2017 , musibah datang dan mengharuskan bunda untuk lebih hati-hati menjaga kamu., kamu terjatuh dari kasur, itu hal yg paling ayah, bunda takut selama ini, tapi bersyukurny posisi jatuh kamu miring dengan tangan memegang sprei dan pas bunda lihat kamu, kepala kamu mulai kebentur lantai, seperti waktu kamu belajar merangkak d   Lantai, setelah itu kamu nangis. Mungkin poSisi jatuhny tangan kamu yang nyentuh lantai duluan, masih bersyukur bukan kepala duluan, Terlepas dari kejadian itu, masih ada rasa alhamdulillah, kamu masih baik-baik saja, nangis sebentar dan kemudian ceria lagi. Alhamdulillah lagi tidak sampai luka atau muntah.. itu sesuatu hal yg paling disesalkan. Bunda harus lebih telaten menjaga kamu, setelah 3 hari dari kejadian itu, alhamdulillah tidak ada hal yang aneh, kamu sehat. Bunda gak berani bilang ayah, tapi bunda harus bilang ayah, karena hati bunda juga gak tenang. maafkan bunda nak. Mudah-mudahan kamu sehat selalu. Bunda janji akan jauh lebih hati-hati menjaga kamu, mungkin ini juga sentilan untuk bunda untuk tidak lengah meninggalkan kamu saat kamu tidak tidur, meskipun itu hanya untuk cuci piring, bunda bakal temani kamu main dan bunda lakukan semua aktifitas bunda kalo kamu tidur, dan itu pun bunda tidurin kamu d playmat aj bukan d kasur, biar saat kamu bangun ternyata bunda lagi nyuci baju atau lagi d dapur, setidakny jauh sesuatu yang tinggi. Dan insha Allah masih aman.

Terimakasih ragnar, saat bunda peluk kamu setelah kamu nangis habis jatuh, justru kamu yang lihat bunda dan seolah bilang im okay, dan kamu ceria lagi seolah tidak ada apa-apa. Bunda masih sangat merasa berdosa, menyesal. 

Terimakasih ya Allah atas teguran ini, insha Allah hamba lebih hati-hati dalam menjaga titipan-Mu. Sehat kan selalu Ragnar, lindungi ia dari segala marabahaya. 

Guru terbaik

Dear mamah…

Tahun 2016 ini, status saya pun sudah menjadi seorang Ibu. Akhirnya saya tau bagaimana menjadi seorang Ibu. Ketika anak sakit, rasanya gelisah bukan kepalang. Dimana waktu tidur berkurang dan cenderung tidak ada karena banyak yang harus saya lakukan di rumah selagi anak saya tidur. Saat ini Ragnar 4 bulan, saya masih berlatih untuk menjadi seorang Ibu, seorang Istri, seorang pekerja onlineshop. dimana saya harus sibuk mengurus bayi, mengurus rumah dan mengurus deadline pesanan design saya. Lelah? Pasti. Tapi ternyata semua itu kalau di lakukan dengan ikhlas terasa ringan. Dulu, saya selalu menentang mamah, selalu membuat menangis karna ulah saya. Akhirnya saya tau rasanya khawatir terhadap anak. Saat saya merasa capek, dan ketika Ragnar rewel, saya pun tau rasanya kenapa banyak juga Ibu-ibu sering kesel karna ulah anaknya, ternyata disitulah tantangannya, apakah saya bisa mengendalikan emosi saya? Apakah saya bisa melatih atau mendidik anak saya dengan baik? Waktu tidur saya sangat berkurang semenjak punya anak. Karena saat Ia tidur itulah waktu yang pas untuk saya melakukan semua pekerjaan saya. Pekerjaan rumah yang tidak habis-habis. Harus sabar ketika pekerjaan belum selesai ternyata anak bangun dan menangis. Tapi, saat lelah, kalau lihat wajah anak saya sedang tidur, rasa lelah itu hilang. Ya… saya akhirnya tau kenapa mamah selalu nangis ketika saya pergi jauh. Waktu kuliah dan waktu saya kerja di jakarta. Dulu saya selalu bilang mamah lebay. Tapi.. ohh ini ternyata rasanya, ingin rasanya selalu dekat dengan anak. Saya merasa dekat dengan mamah semenjak saya selesai kuliah, setelah saya sudah kembali ke rumah, ya.. selama ini saya biasa saja, selama kuliah di Bandung saya jarang pulang, jarang sms apalagi telepon. Saya tidak tau juga ternyata di rumah mamah mengkhawatirkan saya, hanya saja tidak di ungkap. Alasannya satu “takut saya jadi gak fokus kuliah” . Selama kuliah apa saya memikirkan mamah? Tidak. Saya hanya memikirkan main main main. Saya pergi ke gunung, pergi k luar kota, apa saya bilang? No. Alasan saya pun satu “takut mamah khawatir dan kepikiran”. 

Setelah saya kembali ke rumah setelah 4 tahun merantau, saya tau bagaimana mamah memperjuangkan supaya saya tetap bisa bayar kuliah, di Bandung saya enak tinggal minta uang, apa saya tau ternyata mamah saya mengalami sulit uang? No. Pada saat itu mana saya peduli. Mamah selalu tidak pernah mau melihat saya pergi, karena beliau selalu bilang “mamah menganggap kamu main, jadi kamu pasti pulang, jd untuk apa mamah lihat kamu pergi, kan kamu main” itulah cara beliau supaya tidak nangis. 

Saat semua orang menilai saya buruk, hanya mamah yang selalu menilai saya baik. Mengaggap Saya tidak pernah salah. Disaat saya di kucilkan orang, mamah lah orang yang menguatkan saya dan meyakinkan saya bahwa saya lebih baik. Beberapa orang tua teman saya menilai saya bukan anak baik, karena dandanan saya yang semrawut dan anak kosan pergaulan pasti bebas, jadi takut berdampak buruk terhadap anaknya, tapi mamah saya tetap percaya saya tidak macem-macem. Ya.. hanya mamah yang percaya saya anak baik. 

Sampai saat ini, sampai saya sudah menikah dan sudah menjadi Ibu pun, mamah tetap menjadi malaikat penolong saya, dan saya merasa saya sangat membutuhkan mamah, dan tidak mau jauh lagi. Semua yang mamah rasakan mungkin sebagian telah saya rasakan. Ternyata begini menjadi seorang Ibu, bekerja di rumah, menjadi guru untuk anak, menjadi Istri , menjadi perawat, dan masih banyak lagi. 

Mamah saya seorang guru SD kelas 1, saya belajar membaca di rumah dan di sekolah, hingga akhirnya saya pandai membaca, mamah guru terbaik di kehidupan saya, guru yang mengajari arti kehidupan, arti keikhlasan dan arti kejujuran. Bagi saya, mamah saya yang paling terbaik. 

Semoga mamah dan bapa sehat selalu. 

Selamat hari Ibu,Mah.