Menyapih Ragnar

Tepat hari ini tanggal 27 September 2018, berarti sudah 9 hari Ragnar saya sapih. 18 September lalu, sebenarnya saya belum begitu niat untuk langsung menyapih dia, tapi saya fikir dia sudah lebih sebulan dari ulang tahunnya dan sepertinya sudah siap untuk disapih. dari usia Ragnar 10 bulan, saya kalau pergi kemana-mana selalu membawa air putih untuk minum Ragnar. Kenapa? entah kenapa sih saya itu mau membiasakan Ragnar untuk minum air putih saja kalau pergi keluar rumah ketimbang harus nenen ditempat umum (misal ke mall ya), karna saya notabene memang jarang kemana-mana (keluar kota atau ke tempat wisata) jadi opsi jalan-jalan menurut saya itu k mall.

kok ga mau sih nenen d tempat umum? kan kasian masa anaknya mau nyusu ga boleh? no no. bukan ga boleh sebenernya, hanya saja saya ‘membiasakan’ saja, sesekali ya pernah tapi tidak sering misalnya nangis dikit nenen. Menurut saya justru itu bagus sih, pertama karna si anak jadi ngga bergantung banget, karna kan ada anak kecil yang nenen hanya sekedar dimainin aja ya. jadi sampai dia di sapih pun dia ngga pernah sama sekali minta nenen kalau sedang di luar rumah.

usia 18 bulan, intensitas nenen sudah makin saya kurangi, dengan maksud supaya saat proses menyapih nanti tidak kaget, dan dengan harapan Ragnar pun ngga terlalu kehilangan nenen (jadi biar gak susah disapih) , selain itu semenjak 18 bulan itu sudah saya sounding kalau waktu nenen nya sudah mau selesai karna sudah mulai besar. Niat saya itu ingin menyapih Ragnar menggunakan metode WWL (Weaning With Love)  jadi menyapih dengan cinta agar terhindar dari drama-drama pasca disapih. sudah saya kasih tau kalau nenennya nanti buat dede bayi aja , iya dia udah paham tapi ya masih aja minta nenen haha.

akhirnya saat itu tiba, saat Ragnar tepat 2 tahun, perasaan saya campur aduk antara ikhlas belum ikhlas untuk menyapih Ragnar, kalau dia disapih apa dia masih mau tidur di peluk saya? karna saat menyusui itulah dimana Ragnar tidur di pangkuan saya, terlelap di dada saya, ya pokonya masa-masa pendekatan itu  yang bikin berat untuk di lepas. tapi balik lagi bahwa kewajiban saya sebagai Ibu memberikan Hak dia sebagai anak dengan memberikan ASI sudah tunai. 1 bulan terakhirnya itu saya sangat kurangai intensitas menyusui nya, misal hanya siang / hanya malam. cuma kalau malam kadang dia masih rewel minta nenen.

yang pasti saya ngga mau menggunakan metode pait-pait seperti jaman dahulu ya. paling waktu pas mulai menyapih, saya kasih tau ke Ragnar kalau nenen saya sakit, trus iseng saya kasih pinggiran payudara saya menggunakan lip cream, tapi sungguh pintarnya anakku, cuma di pegang dan dihapuslah si lipstik. haha . Ragnar tidak suka madu (kalau madu saja, kalau di pancake dia suka) mungkin karna tekstur madu yang agak aneh buat dia, pernah saat itu saya sudah memberikan madu dan dia bener-bener menolak. tidak lama kemudian dia minta nenen, karna dimulutnya masih ada sisa madu dia fikir nenennya ada rasa madunya juga jadi dia ngga mau nenen. saya fikir, apa dia bakal ngga mau nenen lagi setelah kejadian itu? tapi beberapa jam kemudian dia masih minta nenen dan cuma bilang nenen nya ada obat nya (semenjak itu setiap nenen dia sentuh dulu sebelum langsung dihisap) haha.

semenjak dari situ saya kadang isengin dia kasih sedikit madu di payudara jd dia pun menolak untuk nenen, sampai akhirnya intensitas nenen semakin berkurang hanya sekali sehari. terus saya bilang nenennya sakit, udah ngga enak juga rasanya, lama-lama dia terbiasa juga. cuma memang sesekali itu rewel banget karna mungkin kehilangan kenyamanan. tapi saat masa cranky nya dia saya tetap menemani dia, selalu bilang saya tetap sayang dia meski dia udah ngga nenen, dan salah satu cara nya itu seharian bikin dia capek main, sehingga pas d kasur itu dia udah capek dan ngantuk, itu lebih mudah bikin dia langsung  tidur. selama proses sapih ini saya ajak main terus dan slalu bikin makanan yg banyak karna jadi banyak banget porsi makan dan ngemilnya. sampai akhinya di hari ke 7 pasca disapih dia jadi cepet tidur sendiri (asal ditemani) tapi nggak ada drama, udah langsung tidur aja deh. paling tengah malam dia suka minta susu UHT atau banyak minum air putih dan selalu kebelet pipis.  selebihnya tidur lagi.

Alhamdulillah proses disapih pun berhasil, kalau sekarang saya coba tawari nenen, dia bilang nenennya sakit, kasian jadi ngga nenen aja katanya. ternyata anak Bunda sudah besar ya.

karna memang suda lama di latih sedikit demi sedikit tidak nenen, baik saya atau Ragnar saat disapih tidak meriang seperti para tetangga saya, mungkin salah satu manfaat nenen dilepas pelan-pelan jadi saat disapih tidak begitu sakit ya hahaa.. tapi payudara saya setelah seminggu menyapih baru mulai bengkak, tapi alhamdulillah nya tidak sampai demam, hanya butuh di pijit sedikit saja dan semoga segera pulih.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s