Kami pulang ke rumah bertiga!

img_3851
foto keluarga pertama

16 Oktober 2016, setelah hampir 2 bulan tidak pulang ke rumah sendiri karena masih tinggal di rumah orang tua pasca melahirkan, akhirnya hari ini saya pulang. kangen banget dengan situasi di rumah. bedanya saat ini sudah bawa Ragnar kesini. Haha.

hari pertama ragnar di rumah, dia biasa aja tuh. gak nangis. artinya betah kali ya haha. malam hari nya pun tidak begitu rewel. hari pertama lulus. ternyata di hari kedua, tengah malamnya dia nangis sejadi-jadi nya. pokonya rewel. biasanya kalau di rumah orang tua, pas rewel gitu minimal ada yang gendong dan ngajak main, sekarang sendiri. tapi saya ngga mau ngeluh juga, ini kan kepingin saya juga buat segera balik ke rumah sendiri. jadi nikmatin aja ya sis!

hari kedua, saya mulai sibuk dengan beres-beres rumah. karena 2 bulan gak di isi kebayang dong berantakannya kaya apa, di tambah kemarin itu rumah saya ada sedikit perbaikan. jadi banyak barang yang berceceran. harus di susun ulang seperti awal lagi.

mindset saya dari awal, saya pasti bisa melakukan pekerjaan rumah, pekerjaan onlineshop, dan ngurus ragnar. saya ngga pernah mau anggap itu suatu beban, dan harus saya nikmati. walaupun saya baru sebagai ibu, pertama kali nya ngurus anak bayi, saya ngga boleh panik. harus tenang biar semua juga tenang. alhamdulillah sudah 2 minggu ini saya di rumah, saya bisa menghandle  semua nya sendiri, tanpa rasa capek sama sekali. malam-maam masih jadi zombie karena Ragnar tiap jam 12 malam- jam 2 dini hari-jam 4 subuh selalu bangun kadang minta susu kadang minta main. lama-lama juga saya sudah bisa mengerti mau dia apa. hahhaa karena awal-awal saya bingung kenapa dia rewel terus tiap malem. setelah saya paham mau dia apa minimal saya ajak dia ngobrol sebentar sampe dia capek, trus nenon , akhirnya pules dan bangun jam setengah 6. rewel nya sekarang agak lumayan lah ya.alhamdulillah Ragnar anak soleh, setiap saya mau melakukan sesuatu di rumah saya selalu bilang sama dia kalau saat dia lagi nenon, tiba-tiba dia lepas dan tidur pulas. minimal saya juga harus tau jadwal bangun tidurnya dia, jadi saya juga harus menyesuaikan pekerjaan saya dengan jadwal bangun dia. kadang saat saya tengok ke kamar, tau nya dia lagi asyik nonton tv tanpa nangis, alhamdulillah dia ngerti bundanya lagi sibuk kerja hahha. kalau dia bangun, pasti saya sempatkan untuk menghampiri dan ngajak ngobrol dan temani dia sampai tidur lagi.

sejauh ini karena dia juga belum begitu banyak gerakan yang ekstrim, jadi masih bisa di tinggal tinggal untuk beraktifitas. semoga selalu begitu ya nak! dalam hal mengurus anak ini, saya santai. kalau dia nangis, dan kebetulan saya lagi tanggung ngerjain sesuatu, saya minta dia untuk menunggu dan bersabar. kadang kalau dia lagi keadaan tidak lapar dia mau sedikit bersabar, kalau lagi lapar, jangan di tanya! haha. saya juga jarang menggendong dia kalau di rumah, paling kalau di jemur pagi dan nongkrong sore depan rumah, selebihnya kami masih menghabiskan waktu di kamar. kenapa jarang gendong? pertama berat. kedua kasian juga takutnya dia sakit badan, ketiga akhirnya dia kalau tidur ngga usah di gendong dan itu sungguh beruntung ngga bikin saya ribet. kalau mau tidur cukup nenon sambil tiduran, dia tertidur tanpa saya pindah sana sini jadi dia tidak mudah terbangun. dan saya bisa melakukan akifitas saya yeay!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s