Breastfeeding journey

Hari ini tepat usia Ragnar 7 minggu. Sore ini saya sedang santai sambil menyusui ragnar dan menonton acara televisi. Ketika saya di sibukkan dengan Ragnar yang selalu sibuk saat minum susu (tangan dan kaki nya gak mau diem) saya jadi teringat ketika saya pertama kali menyusui Ragnar. Beberapa jam setelah Ragnar lahir, dia menangis meronta-ronta mungkin lapar. Tangisan nya yang kencang bikin semua orang kasihan! Haha saat setelah melahirkan saya tidak melakukan IMD (inisiasi menyusui dini) karena saat itu ragnar belum menangis, lalu segera di bawa ke ruangan sebelah. Satu jam kemudian, susternya membawa Ragnar dan menyuruh saya menggendong , iya itu adalah moment pertama saya liat wajahnya.  Rasa nya susah di deskripsikan bagaimana bahagianya saat itu. Tidak lama kemudia suster kembali membawa Ragnar untuk di bawa ke ruangan lantai atas.

Saat itu saya masih di ruangan bersalin, setelah itu saya ke ruangan dimana saya akan menginap satu hari saja. Di dalam kamar semua keluarga saya sudah berkumpul. 

Ragnar nangis, iya nangis! Dia mau minum susu. Kembali saya menggendong ragnar, bingung! Gimana nyusuin nya nih!! Akhirnya ragnar di sodorkan payudara saya, iya dia mangap-mangap, memang sepertinya dia kelaparan. Tapi setelah disodorkan ternyata dia tampak kesel karena putingnya gak keluar, saya panik! Ragnar makin heboh. Semakin saya panik dia semakin riweuh.

Saya berniat ngasih ragnar asi eksklusif jadi jangan sampai di racuni pikiran untuk dikasih susu formula. Gak lama akhirnya dia tidur di pangkuan saya. Karena kondisi badan yang masih lemas., saya minta tolong kakak ipar saya untuk menaruh ragnar di kasur. 

Malam itu alhamdulillah lancar! Ragnar tertidur juga.

Eh Ternyata, saat tengah malam ragnar bangun, nangis sejadi-jadinya, bedong udah berantakan. oh my God! Ini bayi tenagany super duper gede banget, kembali berontak karena lapar. Saatnya belajar menyusui sambil tiduran. Lagi-lagi kesel karena gak dapet putingnya. Akhirnya di eyong-eyong dia tidur juga.

Subuh tiba, saya ingat saya bawa breast pump. Saya coba pumping payudara saya. Yes keluar! Masih berwarna kuning. Belum banyak tapi alhmdulillah. Metode ysng di gunakan untuk ngasih makan ragnar akhirnya make sendok, it works! Cuma terlihat dia sangat tidak sabaran. 

Finally, waktunya pulang. Hari pertama saya tinggal di rumah mertua saya. Sesampainya di sana disambut juga para tetangga yang pengen lihat adik bayik! 😍

Kondisi saya, kaki masih sakit di bawa jalan, badan, kaki masih bengkak. Jalan masih perih perih nikmat haha. Selama di rumah mertua Ragnar di gendong nenek nya karena saya juga masih nasa pemulihan belum berani banyak gendong karna badan masih sakit. Jadi saya hanya sibuk pumping asi. Awal keluar selalu 10ml, Ragnar selalu minta nambah jadi selalu rewel dan nangis. 

Saya mencoba bersikap tenang, karena saya tau bayi 1-3 haru itu kalaupun tidak di kasih minum dia masih kuat. Dan kalaupun minum perutnya masih sebesar kelereng atau sekitar 5ml cukup. Saya tenang belum tentu juga di sekeliling saya tenang. Saat Ragnar meronta-ronta nangis, neneknya pun kasian. Ditambah Ragnar belum pipis, karena asupan cairan nya kurang. 

Datanglah teman saya yang menjenguk ragnar. Kebetulan memang dia sudah punya anak. Ibu mertua saya nanya, gapapa kali ya kalo di kasih susu formula? Abis nangis terus kasian. Jawab teman saya ya gapapa kasian juga kalau nangis terus. Saya mau melarang rasanya gak enak. Alhasil saya nerimo juga liat Ragnar di kasih sufor untuk pertama kalinya. Rasanya sedih aja sih, karena niat saya ngasih asi eksklusif gagal, tapi mungkin itu memang lebih baik daripada Ragnar nangis terus. 

Rasa menyesel ada juga kenapa harus buru-buru di kasih sufor, nyatanya memang normalnya asi mulai banyak setelah Hari ke 3. Saya gak mau merasa stres, mau d bawa enjoy biar asi saya makin banyak. Makan sayuran hijau biar produksi asi meningkat.  Alhamdulillah pemberian sufor itu hanya satu hari dan sampai saat ini Ragnar di beri asi. Sengaja saya tidak menaruh sufor d rumah karena biar tidak ada setan yang menghantui saya untuk ngasih Ragnar sufor haha. Saya tidak anti sufor, hanya saja kalau ada susu gratis pemberian Allah yang jauh lebih kaya manfaat kenapa harus pakai sufor. Jelas manfaat dan kandungannya jauh lebih baik dari sufor.

Asi sudah lancar, tapi bukan berarti masalah selesai. Permasalahan lagi adalah Ragnar masih belum bisa menyusui langsung karena puting rata. Setelah satu mingguan akhirnya saya membeli nipple shield dari pigeon. Katanya bisa membantu bayi menyusui langsung dari puting. 

Setelah di coba, yap! Ragnar mau, hanya saja sebenarnya saya agak khawatir juga karena tekstur nipple  ini menurut saya agak besar, saya hanya takut nanti keterusan . Saat itu saya belum menperkenalkan dot.selain menggunakan nipple metode menyusui masih dengan cara disuapi pakai sendok. Setelah 2 minggu akhirnya saya memperkenalkan dot . Saya coba pakai pigeon peristaltic wide neck. Karena setiap malam dia rewel minta susu, agak ribet kalau nyendokin dalam keadaan ngantuk jadi belepotan dan takutnya berbahaya juga kalau nyuapi dalam keadaan ngantuk. Dia memang enjoy menggunakan dot, tapi kendalanya dia minumnya semakin cepat dan makin gak sabaran. Ditambah botol susu nya yang 240ml, jadi dia udah keenakan ngenyot sampai akhirnya saat susu habis pun dia masih mau ngenyot. Alhasil kembung! Jadi gumoh. Solusinya saya ubah ukuran dot nya yang lebih kecil, dan dia masih mau.

Saya tanya ke beberapa teman saya yang memang menggunakan Nipple juga. Mereka bilang nanti dia juga bis terbiasa tanpa nipple. Saya yakin dan percaya pasti bisa! Karena cukup repot juga pakai nipple, yang pasti harus bersih , harus di sterilkan, dan lumayan riweuh kalau Ragnar sudah keadaan lapar banget tapi nipple  lepas terus. Alhasil semua panik. 

Sempat takut juga dia sudah kenal dengan dot, dan keenakan pakai nipple jadi ngeri dia bakal bingung puting. Ragnar bayi pintar, saat usia 3 minggu, tanpa sengaja saat saya lagi malas mencuci nipple, keadaan belum merah asi di botol, dan Ragnar udah nangis kejer. Akhirnya saya coba untuk menyusui langsung tanpa nipple , kembali bersyukur dia mau menyusui langsung!. Pertama saya coba di payudara kanan. Dia tampak jauh lebih nyaman. Saya khawatir takutny kalau nanyi payudara di tutup puting ny masuk kedalam lagi dan ragnar sulit menyusui lagi. Tapi saya tetap berfikir positif , saya yakin ragnar bisa. Setelah saya coba tes dia menyusui di payudara kiri, ternyata dia mau juga! Akhirnya dia bisa menyusui tanpa nipple!  Dan hingga saat ini jadi nya fia menyusui langsung sampai akhirnya sambil tiduran pun dia sudah bisa menyusui langsung. Dia pun lulus tidak bingung puting karena sebagian besar saya susui langsung, penggunaan dot hanya saat saya tinggal sebentar atau saat di luar.

Pengalaman menyusui pertama kali rasanya menyenangkan walaupun rasanya sakit. Padahal dia belum punya gigi tapi rasanya sakit juga. Akhirnya di siasati setiap dia mau menyusui dan setelah menyusui pinggiran puting di basahi dengan asi. Yang katanya bisa mengurangi rasa sakit. Sejauh ini berhasil, sakitnya hanya saat awal dia menyusui lama-lama tidak begitu sakit. Entahlah gimana sakitnya saat dia sudah punya gigi ya?! Haha

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s