Selamat datang ragnar!

Hari ini kamis, 15 september 2016. Yap udah lama sekali gak nulis blog semenjak kehamilan pas 9 bulan.  Hari rabu kemarin tepat debay sudah berusia 4 minggu. 

Oia nama anakku Ragnar Putra Wibowo , nama ragnar ini emang udah lama direncanakan, dari pas hamil 7 bulan, yang artinya pemimpin bijaksana. Biar kelak ia jadi seorang pemimpin.

Mau share pengalaman melahirkanku nih. Tanggal 17 agustus kemarin.

HPL ku sebenarnya tanggal 12 agustus, tapi dari sebelum tanggal 12 agustus itu belum ada tanda tanda mules, yakin nih pasti hpl mundur, cek ke dokter katanya klo hpl sesuai usg itu tanggal 29 agustus. Waduh mundurnya kok lama banget yak! Orang-orang sekitar udah pada nanya-nanya udah mules belum dll, tp emang yang saya rasain biasa aja, belum ada mules atau ada bercak dll. Memang sih keputihan udah agak banyak tapi belum ada darahnya, kata bu bidan kalo sudah ada darahnya baru boleh cek lagi ke bidan. 

Banyak yang menyarankan supaya cepet kontraksi dengan cara berhubungan badan, tapi di minggu minggu itu semua badan lagi bener-bener sakit. Jd agak males juga . Boro-boro buat kaya gitu, jalan pun sulit haha. 

Tanggal 14 agustus saya kembali cek ke bidan, setelah di periksa dalam masih belum ada pembukaan. Mulai agak khawatir nih di tambah orang sekeliling ikut khawatir juga, sampe ada yang menyarankan operasi saja. Sejauh ini saya USG posisi bayi dan lain lain nya normal keadaan bayi sudah di bawah, posisi sudah bagus, saya yakin saya bisa normal dan tidak mau buru-buru ambil jalan operasi karena memang semua normal dan memungkinkan lahiran tanpa operasi. 

Nah tanggal 15 agustus saya mulai keluar bercak darah, langsung saya ke bidan katanya sudah ada pembukaan 1, kata orang orang biasanya kalo sudah ada pembukaan bisa cepet lahiran nih udah predikai jangan-jangan hari ini lahiran. Haha. Tapi kok mules sering nya belum ada. Katanya tanda tanda mau lahiran itu salah satu mulesnya udh per10 menit sekali . Tapi ini masih mules dikit dikit.

Akhirnya tanggal 17 agustus, tanggal merah. Hari libur. Saya rencana periksa lagi ke bidan dan ternyata dia bilang malah belum ada pembukaan, padahal katanya kemaren udah pembukaan 1, bidan bilang itu masih lama dan belum siap lahir, padahal bercak darah sudah keluar terus masa iya belum ada pembukaan. Akhirnya saya segera ke dokter untuk melakukan usg, mau lihat bagaimana perkembangan di dalam sana. Setelah d cek bagian dalam sama dokter ternyata dia bilang bayi sudah d bawah dan siap lahir, hanya saja lubang rahim kecil sehingga belum adanya pembukaan terus, selain itu hasil usg juga menunjukkan ketuban sudah makin sedikit, dan sudah mulai mau pengapuran, karena memang sudah waktunya keluar, besok itu hitungannya sudah masuk 41 minggu! Akhirnya dokter menyarankan untuk lahiran hari ini dengan cara induksi kateter balon. Dengar kata induksi itu dari sebelum lahiran banyak yang bilang sakitnya melebihi sakit mules normal, tapi induksi itu juga ngga bisa sembarangan dilakukan karena banyak resikonya, nah karna kandungan saya sudah melebihi batas hpl jadi di bantu induksi kateter balon unuk membuka lubang rahim yang masih belum mau terbuka. 

Jam setengah 12 siang mulai di masukkan balon ke dalam rahim, gak sakit sih dan biasa saja. Perasaan saya mau lahiran saat itu adalah antara senang, bingung, takut karena itu mendadak banget. Niat saya mau usg aja ternyata lahiran hari itu juga. Alhamdulillah. Haha

30 menit awal pemasangan balon biasa saja, masih bisa jalan ke toilet atau jalan pindah kamar, mulai jam setengah 2 siangvsudah agak mulai mules, tapi masih bisa tertahankan. Semua keluarga sudah berkumpul karena memang pas hari libur kan. Jam setengah 3 sore di cek perawat ternyata sudah langsung bukaan 7. Balon di lepas dan pindah ke ruang bersalin. Mulai deg-degan. Di sebelah saya pun ada ibu muda juga yang sedang melakukan induksi balon juga sama seperti saya, saat itu dia sudah pembukaan 5, jam 3 sore di cek sudah naik ke pembukaan 8. Mules semakin menjadi, bersyukurlah suami mau menemani jadi saya bisa genggam terus tangan nya kalo pas lagi mules. Sempet juga saya bilang ke suami saya kalo saya ga kuat, dia tetep semangatin saya, peranan suami disitu penting banget! Saat saya udah hampir menyerah dia kembali menaikkan semangat. Di tambah lagi saya berfikir kalo semakin sakit berarti debay sudah ingin segera keluar dan cepet ketemu. Akhirnya setengah  4 sore pembukaan lengkap! Dan mulai siap eksekusi. 

Mules yang semakin sulit di deskripsikan, rasanya seperti mau buang air tapi bukan, alhamdulillaah saat itu banyak bidan yang membantu persalinan dan saling menyemangati, karena suasana tujuh belasan kali ya jadi pada semangat. Hahaa 

Saya riweuh juga bilang saya kaya mau buang air nih, semua sibuk nyuruh saya tarik nafas. Akhirnya saat dimana saya harus ngeden. Hampir 5 kali ngeden, sampai akhirnya keluar jugavtepat di jam 15:45. Ternyata si debay posisinya terlilit makanya dia agak sulit keluar, saat bayi keluar rasanya? Spechless, tak henti nya mengucap alhamdulillah bayi keluar normal, lengkap, sempurna. Masih gak percaya saat itu saya bisa melalui proses dimana saya merasa sempurna menjadi seorang wanita, sudah merasakan nikmatnya melahirkan. 

Sulit di ungkapkan saat ragnar di taruh di dada saya. Harusnya sih dilakukan proses IMD (inisiasi menyusui dini) tapi saatbitu ragnar masih belum menangis jadi harus d bawa dulu dan di buat menangis. Akhirnya saya dengar ragnar menangis. Alhamdulillah lengkap sudah jadi istri dan jadi ibu. Selamat datang ragnar!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s